2 Pompong Mengangkut Kayu Ilegal Diamankan Tim WFQR Lantamal IV
22 Maret 2018
Pompong pengangkut kayu diduga ilegal yang diamankan Tim WFQR Lantamal IV. (Foto: IST)

INILAHKEPRI, BATAM - Setelah sebelumnya mengamankan 3 kapal mengangkut barang ilegal yang akan dibawa ke luar Batam, Tim Western Fleet Quick Response (WFQR) Pangkalan Utama Angkatan Laut (Lantamal) IV Tanjungpinang melalui Unit I Jatanrasla dan Pangkalan Angkatan Laut (Lanal) Batam kembali melakukan penegahan. Kali ini, dua kapal pompong yang bermuatan kayu illegal diamankan di Perairan Pulau Bulan, Batam, Kepri, Rabu (21/3).

Pengakapan tersebut terjadi setelah Unit I Jatanrasla menerima informasi tentang adanya kapal pompong yang mengangkut kayu illegal hasil penebangan hutan yang akan dikirim ke wilayah Batam melalui pelabuhan tikus Dapur. Selanjutnya Unit I Jatanrasla bersama Lanal Batam melakukan operasi penyekatan dan berhasil memeriksa dua kapal pompon yang masing-masing mengangkut muatan kayu bulat sebanyak 5 dan 6 ton pada posisi  0° 55' 797" Lintang Utara dan 103° 52' 800" Bujur Timur atau di sekitar Perairan Pulau Bulan.

Kedua kapal pompong ditangkap karena saat diperiksa oleh Unit I Jatanrasla WFQR IV tidak memilki dokumen atau surat-surat kapal dan muatan berupa kayu bulat yang diangkut tidak dilengkapi dengan surat izin antara lain seperti Surat Keterangan Sahnya Hasil Hutan (SKSHH), Dafta Kayu Bulat, dan Surat Keterangan Asal Usul Kayu (SKAU).

Dari hasil pemeriksaan awal diketahui kapal-kapal pompong tersebut menampung hasil penebangan kayu hutan dari wilayah Pulau Sugi Selat Bingah, Kecamatan Moro, Tanjung Balai Karimun selanjutnya akan di bawa menuju Batam melalui pelabuhan tikus Dapur 12 Sagulung, Batam dan diangkut dengan truck ke pengusaha pengolahan kayu hutan sawmill atas nama A, N dan S.

Berdasarkan temuan tersebut kedua kapal pompong beserta epat orang ABK berinisial A, S, AN dan B beseta muatan kayu bulat masing-masing kapal seberat 5 dan 6 ton dikawal menuju Pangakalan Angkatan Laut (Lana) Batam guna proses pemeriksaan lanjutan.

Selanjutnya Komandan Pangkalan Utama Angkatan Laut (Danlantamal) IV Tanjungpinang Laksamana Pertama TNI R. Eko Suyatno, S.E., M.M., menyikapi kejadian tersebut menegaskan akan terus melakukan patroli dan penindakan terhadap segala bentuk kegiatan ilegal melalui WFQR Lantamal IV serta seluruh Lanal di bawah jajaran Lantamal IV, hal tersebut sebagai upaya untuk meminimalisir masuknya barang-barang illegal ke wilayah Kepri. (Andri/Rls)





Berita Terkait
Lihat Semua